PSK Dolly Banyak yang Baru, Dinsos Kota Surabaya Kaget Bukan Kepalang

SURABAYA – Ternyata jumlah Pekerja Seks Komersil (PSK) di kawasan Dolly, Surabaya membengkak. Hal ini diketahui saat Dinas Sosial Kota Surabaya melakukan pendataan rutin. Padahal, selama ini Dinsos memprediksi jumlah penjaja cinta di Dolly terus menurun. Berdasar hasil pendataan, jumlah sementara PSK mencapai 1.187 orang. Angka itu melebihi data PSK di tempat esek-esek tersebut pada 2012 yang hanya 1.022 jiwa. Kini data itu masih dicek ulang oleh petugas Dinsos Surabaya. Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk mengecek ada tidaknya data ganda. Setelah itu, menurut rencana, data itu dibawa ke Kementerian Sosial (Kemensos). Baca Juga Kabidrehabsos Dinsos Surabaya Dedi Sosialisto menegaskan, meski data yang diperoleh mengungkapkan bahwa jumlah PSK membengkak dari 2012, pendataan terus dilanjutkan. Sebab, data jumlah PSK dalam dua tahun terakhir ini belum pernah diperbarui. ’’Kemungkinan banyak yang tambah,’’ ujarnya. Menurut Dedi, bertambahnya jumlah PSK tersebut masih diteliti lebih jauh. Tidak tertutup kemungkinan itu adalah perempuan harapan baru. Namun, menurut penjelasan petugas kelurahan, penambahan tersebut berasal dari PSK yang sudah insaf. ’’Katanya, penambahan itu diperoleh dari jumlah perempuan harapan yang sudah insaf. Kini mereka alih profesi seperti membuka toko kelontong,’’ paparnya. Dedi menuturkan, jika memang mereka merupakan PSK yang sudah insaf, tetap dimasukkan dalam data yang akan menerima bantuan. Jadi, mereka tetap mendapat bantuan modal. Namun, bila mereka ternyata adalah PSK baru, pihaknya bakal memeriksa pemilik wisma. ’’Sebab, di dalam aturan, jelas tidak boleh ada penambahan jumlah PSK,’’ tegasnya. Dia menambahkan, data tersebut Jumat (16/5) dibawa ke Kemensos. Di sana, data itu akan kembali diperiksa. Dedi menjelaskan, ketika pemeriksaan selesai, Kemensos segera membayar uang kompensasi Rp 7.050.000 kepada setiap PSK. Ketua Pusat Krisis Berbasis Masyarakat (PKBM) Kecamatan Sawahan Mariani Zaenal menyatakan, sebenarnya banyak PSK baru di Dolly dan Jarak. Namun, selama ini banyak mucikari yang tidak melapor. ’’Jadi, mereka mengelabui petugas kelurahan dan RT,’’ kata dia.[rm/jpnn] Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : Ragam , PSK Dolly , Dinsos Surabaya , Ragam , PSK Dolly , Dinsos Surabaya , Ragam , PSK Dolly , Dinsos Surabaya

Sumber: RimaNews