JK Beberkan Ada Kepala Daerah Pakai APBD Beli Furniture Italia

Suara.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla menyoroti anggaran pendapatan belanja daerah yang naik dua kali lipat, tetapi tak diiringi pertumbuhan ekonomi. Menurut Jusuf Kalla hal ini bisa melemahkan Indonesia di era persaingan global. “Undang undang memberi kewenangan tinggi ketika APBD yang sangat meresahkan kita semua. APBN kita tumbuh, APBD tumbuh dua kali lipat, tetapi pertumbuhan ekonomi tidak,” kata Kalla dalam memberikan pengarahan kepada seluruh kepala daerah di Istana Negara, Jakarta‎, Jumat (8/4/2016). Menurut Jusuf Kalla buruknya perekonomian Indonesia tak lepas dari APBD yang tidak mendorong pembangunan. Dana APBD, katanya, lebih banyak dipakai tidak tepat sasaran. Usai Ambil Formulir Cagub PDIP, Hasnaeni Puji Megawati Selangit “Artinya banyak APBD dilakukan tidak mendorong pembangunan, lebih banyak untuk operasional daripada pembangunan,” ujar dia. ‎Wakil Presiden menyontohkan kasus di salah satu daerah. Duit APBD malah dipakai kepala daerah buat membeli barang-barang mewah yang tentu saja tak ada kaitannya dengan tujuan menumbuhkan ekonomi. “Saya ke kabupaten di kepulauan, masuk ruang tamu wali kota atau bupati di sana furniturenya buatan Italia, mobilnya mewah. Apa yang mau dicapai?” kata dia. Efek Kasus Bos Podomoro, Penghuni Apartemen di DKI Datangi KPK Kalla menambahkan sebagian besar peningkatan APBD dialokasikan untuk operasional. Itu sebabnya, Wakil Presiden memerintahkan kepada semua kepala daerah agar mengalokasikan APBD untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. “Ternyata sebagian besar kenaikan APBD masuk ke operasional,” kata dia.

Sumber: Suara.com